Read     Belajar Looping, Array, dan Fungsi pada PHP

Belajar Looping, Array, dan Fungsi pada PHP

Halo :D Kita sudah belajar php dasar, selanjutnya kita akan belajar Looping, Array, dan Fungsi pada PHP. Mari disimak ya sob :D

Looping

Looping atau perulangan adalah suatu cara melakukan sesuatu secara berulang-ulang dengan menggunakan kode program. Misalnya, apabila kita ingin menampilkan "Happy ngoding" sebanyak sepuluh kali, kita hanya perlu menuliskannya sekali. Kode php-lah yang akan menampilkannya sebanyak sepuluh kali.

Looping pada php ada beberapa jenis, misalnya for, while, foreach dan do-while.

  • Looping dengan For
<?php 
	for ($i=1; $i <= 10; $i++) { 
		echo "<br/>Happy ngoding ke $i";
	}
?>

Maksud diatas, maka tulisan ”Happy ngoding” akan tampil sebanyak 10 kali. Perhatikan statement yang berada di dalam tanda kurung setelah for, pada statement tersebut menyatakan bahwa nilai dari variabel $i adalah 1 ($i = 1). Lalu, selama $i kurang dari sama dengan 10 maka perulangan akan terus dijalankan ($i <= 10) dimana setiap kali perulangan dilakukan nilai $i akan ditambahkan dengan 1 ($i++). Jadi, ketika program menampilkan "Happy ngoding" untuk pertama kali maka nilai $i adalah 1. Untuk yang kedua kali maka nilai $i adalah 2 dst. Contoh nya :

<?php 
	echo "<b>Menampilkan nilai variabel Looping</b>";
	for ($i=1; $i <= 10; $i++) { 
		echo "<br/> nilai variabel \$i sekarang : ".$i;
	}

?>

Hasilnya :

  • Looping dengan While
<?php 
	$i = 1;
	while ($i <= 10) {
		echo "<br/> Happy ngoding ke $i";
		$i++;
	}
?>

Hampir sama dengan for kan? Yaitu terdapat inisialisasi variabel yaitu $i = 1 , kemudian terdapat batasan sampai kapan perulangan akan dilakukan yaitu selama $i <= 10. Selain, itu juga terdapat $i++ yang merupakan faktor penambah pada variabel $i.

  • Looping dengan do-while
<?php 

	$i = 1;
	do{
	   echo "<br/>Happy ngoding ke $i";
	   $i++;
	}while ($i <= 10)

?>

Maksud diatas berarti lakukan (do) semua perintah yang ada di dalam kurung kurawal, selama (while) $i kurang dari sama dengan sepuluh.

Pada dasar nya semua sama2 menghasilkan looping :D Oke kita lanjut ke Array.

Array

Apa itu Array? Array adalah suatu cara menyimpan banyak data dalam satu variabel. Biasanya dalam bahasa pemrograman lain, data-data yang disimpan pada array haruslah data yang sejenis. Namun, pada PHP anda bebas menyimpan data dengan tipe apa saja misalkan string dan integer. Kemudian, data-data yang disimpan dalam variabel tersebut bisa dibedakan dengan menggunakan index. 

Jika Sobat memiliki daftar item buah,untuk menyimpan daftar item buah di variabel tunggal bisa terlihat seperti ini:

$buah1 = "Mangga";
$buah2 = "Alpukat";

Tapi, bagaimana jika sobat ingin looping item buah dan menemukan satu buah tertentu? Dan bagaimana jika sobat tidak hanyar memiliki 2 buah, tapi puluhan bahkan ratusan? Solusi terbaik di sini adalah dengan menggunakan Array!

Sebuah Array dapat memegang semua nilai variable Sobat di bawah satu nama. Dan Sobat dapat mengakses nilai dengan mengacu pada nama Array.

Setiap elemen dalam array memiliki indeks sendiri sehingga dapat dengan mudah diakses.

Dalam PHP, ada tiga jenis Array:

  • Numeric array : Sebuah array dengan indeks numerik
  • Asosiatif array : Sebuah array dimana setiap key ID adalah terkait dengan nilai
  • Multidimensional array : Sebuah array yang berisi satu atau lebih array

Numeric Array

Sebuah numeric array menyimpan setiap elemen array dengan indeks numerik. Ada dua metode untuk membuat array numerik.

  • Contoh yg indeks nya otomatis dimulai dari 0 (jadi 0,1,2,3,dst..):
$buah = array("Mangga","Apel","Jeruk");
  • Contoh yg indeks nya manual :
$buah[0] = "Mangga";
$buah[1] = "Apel";
$buah[2] = "Jeruk";

Contoh berikut kita ingin mengakses nilai variabel dengan mengacu pada nama array dan indeks :

<?php
$buah[0] = "Mangga";
$buah[1] = "Apel";
$buah[2] = "Jeruk";

echo "Buah ". $buah[0]." dan ". $buah[1] . " Manis sekali";
?>

 Maka hasil nya :

Array Assosiatif

Array asosiatif adalah array yang tidak menggunakan angka sebagai kunci di setiap nilainya.

Jika tidak ditentukan kunci dari sebuah elemen di array, PHP akan otomatis memberikan kuncinya berupa angka.

Contoh

$array_saya = array( 'tahun' => 1610, 
  'organisasi' => 'VOC Belanda', 
  'total'  => 350);

Untuk menampilkannya :

echo $array_saya[ 'tahun'];
echo "<br>";
echo $array_saya[ 'organisasi'];

Array multidimensi

Dalam array multidimensi, setiap elemen dalam array utama juga dapat sebuah array.Dan setiap elemen dalam array sub-dapat sebuah array, dan sebagainya. 

Sobat tidak hanya bisa menyimpan string atau angka di dalam array, tapi sobat juga bisa menyimpan array! Array di dalam array! Ini yang disebut dengan array multidimensi. Kita melakukannya seperti kita membuat array biasa, tetapi di setiap elemennya kita memasukkan array alih-alih angka atau string.

$lemari adalah sebuah array yang di dalamnya memiliki tiga elemen/baris. Dimana setiap baris kita anggap adalah sebuah laci. Dan di setiap lacinya kita bisa menemukan elemen-elemen.

Untuk mengakses sebuah elemen, kita harus mengambil baris dari array kita selayaknya kita mengambil elemen di array satu dimensi dengan menggunakan [ ].

Jika kita ingin mengambil baris pertama, kita menuliskan $lemari[0]. Maka kita akan mendapatkan array( 'baju', 'celana'). Dari sini, jika kita ingin mengambil 'celana', maka kita bisa menuliskan $lemari[0][0].

Ingat bahwa perhitungan array dimulai dari 0.

Contoh :

<?php
// deklarasi $lemari yang memiliki beberapa array sebagai elemennya
$lemari = array( 
 array('baju', 'celana'),
 array('laptop', 'komputer'),
 array('buku', 'pulpen') 

);
// anggap setiap baris/array di $lemari adalah sebuah laci
// kita akses laci ketiga, benda pertama
echo $lemari[2][1];
echo "<br>";
// kita akses laci kedua, benda kedua
echo $lemari[1][1];
echo "<br>";
// akses elemen di array yang sobat buat
?>

Hasil :

Fungsi atau Function

Fungsi adalah sebuah pernyataan yang dikemas dengan sebuah nama dan bisa di panggil beberapa kali. Pada dasar nya fungsi ini dibuat untuk mempermudah pekerjaan kita dalam membuat suatu program.

Contoh :

<?php
function tampil(){
 echo "Halo sob ";
 echo "<br> Saya admin dari gilacoding.com";
}

tampil();
 
?>

Untuk menampilkan data dari fungsi tampil kita cukup memanggil tampil(); sangat mudah kan jika kita panggil berulang kali?

Hasil :

  • Menambahkan Parameter Pada Fungsi PHP

Dalam fungsi PHP sobat bisa menambahkan parameter. Parameter diletakkan di dalam tanda ' ( ) ' setelah nama fungsi.

Sobat bisa memasukkan jumlah parameter lebih dari satu dengan menambahkan tanda koma ( , ) setelah parameter sebelumnya.

Contoh :

<?php
function tampilNilai($a)
{
   echo "Nilai parameter adalah : " . $a;
}
$nilai_ku = 4;
tampilNilai($nilai_ku);
?>

Hasil :

 

 

  • Fungsi PHP dengan nilai kembali / return value

Return value / nilai kembali maksudnya sebuah fungsi akan menghasilkan nilai dan bisa di masukkan nilainya ke sebuah variabel dan bisa berguna untuk menetapkan sebuah kondisi. Dengan menambahkan syntax return kita akan menghasilkan fungsi dengan nilai kembali.

Contoh :

<?php

function perkalian($a,$b)
{
   $total = $a * $b;
   return $total;
}

$nilai1 = 7;
$nilai2 = 2; 

$nilai_return = perkalian($nilai1,$nilai2);

echo "Nilai return adalah : " . $nilai_return;

?>

Dan hasilnya :

Selesai deh! Gimana sob? udah mulai mumet yah? :D Semoga cepet menguasai ya, Semangat belajar nya!

Kalau bermanfaat silahkan di share ya :D

Terima kasih.

Top